Advertisement

Ketahui 6 Manfaat Penting Gaya Hidup Minimalis dan Zero Waste

Gaya hidup minimalis dan zero waste adalah pola hidup masyarakat yang cenderung sederhana. Konsep minimalis menekankan individu untuk lebih memfokuskan pada kebutuhan kehidupan yang benar-benar penting dan meminimalkan elemen yang tidak perlu. Sementara zero waste merupakan gaya hidup bebas sampah. Tujuannya, untuk mencegah terjadinya penumpukan sampah dari kegiatan sehari-hari.

Saat ini gaya hidup tersebut menjadi tren di Indonesia. Salah satu buku yang turut memperkenalkannya adalah The Life Changing Magic of Tidying Up, karya dari Maria Kondo. Buku ini membahas tentang bagaimana penulis mulai menerapkan gaya hidup yang langka tersebut dengan teknik KonMari. Metode ala Jepang itu sudah banyak diterapkan oleh pembacanya dan terbukti memberikan manfaat.

1. Hidup Menjadi Lebih Sehat

Hidup minimalis dan zero waste sangat berkontribusi secara positif terhadap kesehatan individu. Anda akan cenderung fokus pada elemen kehidupan yang penting seperti hubungan sosial dan olahraga. Hal ini dapat mengurangi stress yang disebabkan oleh kelebihan kepemilikan. Lingkungan yang bersih dan terorganisir dapat menciptakan atmosfer yang menenangkan dan menyenangkan.

2. Mengurangi Jumlah Sampah

Dengan mengadopsi kedua konsep ini, Anda dapat mengurangi jejak ekologis dan membantu melindungi lingkungan. Anda dapat memilih produk yang lebih tahan lama, menggunakan wadah isi ulang, dan mempraktikkan siklus hidup barang lebih panjang. 

Artikel Terkait : Cara Optimalkan Workout untuk Hindari Burnout

Dengan begitu, kedua konsep tersebut tidak hanya menjadi gaya hidup, tetapi juga meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan tempat tinggal.

3. Lebih Hemat

Manfaat lainnya yaitu bisa lebih hemat dalam segi finansial maupun pengelolaan sumber daya. Dengan meminimalkan kepemilikan barang yang kurang penting, Anda dapat mengurangi pengeluaran. Khususnya untuk kebutuhan yang sebenarnya tidak memberikan manfaat nyata. Dengan begitu, Anda bisa lebih menghemat anggaran untuk dialokasikan pada kebutuhan lainnya.

4. Menjadi Kreatif dan Handal Mendaur Ulang

Mendaur ulang barang yang sudah tidak terpakai menjadi salah satu upaya konkrit dalam menerapkan hidup minimalis dan zero waste. Proses daur ulang melibatkan pengumpulan, pemrosesan, dan pengolahan kembali bahan bekas menjadi produk baru yang bisa digunakan kembali. Dengan langkah ini, Anda dapat mengurangi volume sampah yang masuk ke tempat pembuangan akhir.

Upaya lainnya yang bisa diterapkan adalah menggunakan barang yang ramah lingkungan dan pengurangan limbah. Hal ini berarti, memilih produk yang dibuat dengan memperhatikan dampaknya terhadap lingkungan. Ini tidak hanya membantu mengurangi jejak karbon, tetapi juga mendorong produsen untuk berinovasi. Terutama untuk menciptakan solusi yang bijaksana dan lebih berkelanjutan.

5. Terampil dalam Memisahkan Sampai Organik dan Anorganik

Memisahkan menjadi dua kategori, organik dan anorganik akan mempermudah proses pengelolaan sampah di tingkat rumah tangga. Selain itu, juga membantu individu untuk lebih memperhatikan konsumsi dan menciptakan kebiasaan baik. Sampah organik bisa dimanfaatkan untuk pembuatan kompos. Dengan cara ini, sampah jenis tersebut tidak hanya berakhir di tempat pembuangan akhir saja.

Baca Juga: Tips Work Life Balance

6. Bisa Mengedukasi Orang Lain

Pada faktanya, memang sulit memulai gaya hidup minimalis dan zero waste karena pola beli-pakai-buang sudah menjadi kebiasaan. Kebiasaan ini seringkali disebabkan oleh promosi produk yang berlebihan dan peningkatan kenyamanan terhadap produk sekali pakai. Selain itu, faktor kurangnya kesadaran akan dampak terhadap lingkungan dari pola konsumsi berlebihan juga menjadi faktor utama sebab sulitnya penerapan.

Meskipun begitu, memulai perubahan menuju pola hidup sehat ini tetap bisa diwujudkan tentunya dengan upaya ekstra. Langkah-langkah kecil dapat membawa dampak besar. Edukasi konsep hidup minimalis dan bebas sampah, termasuk manfaatnya pada lingkungan dapat menjadi kunci penting. Pemerintah juga memiliki andil besar melalui kebijakannya untuk mendorong praktik bisnis yang ramah lingkungan.

Posting Komentar

2 Komentar